18:18 WIB - Akan Bertransaksi Narkoba, Warga Simalinyang ini Ditangkap Polsek Kampar Kiri 15:33 WIB - Satlantas Pekanbaru “Mengudara” Himbau Generasi Muda Agar Tertib Berlalu Lintas 15:22 WIB - Jumat Peduli, Polsek Langgam Santuni Warga Kurang Mampu di desa Gondai 15:12 WIB - Personel Polres Inhu Gotong Royong di Tempat Pembuangan Sampah Akhir Batu Canai 15:01 WIB - Polsek Teluk Meranti Patroli Karhutla di Desa Pulau Muda 13:48 WIB - Selaku Kepala Satgas Daerah, Wakapolda Riau Pimpin FGD Terkait Strategi Perluasan BPNT di Riau
 
Penyerangan Mako Polda Riau, Bukti Jaringan Teroris Itu Ada
Brimob | Senin, 21-05-2018 - 15:35:48 WIB
Penulis: AA

TERKAIT:
 
  • Penyerangan Mako Polda Riau, Bukti Jaringan Teroris Itu Ada
  •  

    tribratanewsriau.com Penyerangan Mapolda Riau pada Rabu (16/5) lalu, menjadi bukti keberadaan jaringan teroris di Riau. Setidaknya, pada kejadian itu ada empat terduga teroris yang ditembak mati. Menyusul setelah itu, ditangkapnya belasan terduga teroris di beberapa wilayah di Riau. Empat pelaku penyerangan yang tewas ditembak polisi itu yakni, Mursalim (48), Adi Sufiyan (23), Suwardi (29), dan Pogang (23). 

    Sebagaimana diberitakan oleh kantor berita Riaupos co bahwa  Keempat jenazah warga Dumai yang menyerang Mako Polda Riau sudah dimakamkan di kampung halaman mereka, Sabtu (19/5). Pasca-penyerangan itu, sudah ada belasan yang ditangkap Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror. Dari data yang dihimpun Riau Pos ada 11 orang yang ditangkap hidup.

    Beberapa di antara yang ditangkap itu memiliki hubungan darah dengan pelaku penyerangan di Mapolda Riau yang sudah tewas. Yakni HAR, abang kandung Suwardi, NI, ibu kandung Suwardi. Lalu, AS, DS, dan SY. Kemudian SW yang merupakan ibu Adi Sufiyan dan dua adiknya, HD  dan YEP. 

    Berikutnya ada An (25) terduga teroris yang ditangkap Densus 88 di Kelurahan Tanjung Kapal, Kecamatan Rupat, Kabupaten Bengkalis pada 18 Meil lalu. Kemudian di Rokan Hilir (Rohil) HS alias AY (32) dan AH.

    Kapolres Rohil AKBP Sigit Adi¬wuryanto juga membenarkan adanya penangkapan dua orang terduga teroris ini di wilayah hukumnya. Sigit menyebut, sejumlah barang dan dokumen serta ATM milik kedua terduga teroris disita sebagai barang bukti. Namun petugas tidak menemukan bahan peledak. 

    Artinya, sudah ada 11 orang terduga teroris yang ditangkap hidup pascapenyerangan Mapolda Riau itu. Namun, Kapolda Riau Irjen Pol Nandang memberi sinyal bahwa sudah lebih 11 orang yang ditangkap. Selain delapan orang yang sudah ditangkap di Dumai, ada lima terduga teroris yang diamankan. Lima orang ini ditangkap di Rohil dan Dumai. Jika mengacu dari pernyataan Nandang, artinya sudah ada 14 orang yang sudah ditangkap hidup-hidup.

    “Ada lima orang terduga teroris yang diamankan tim Densus 88,” ujar Irjen Pol Nandang kepada wartawan, Ahad (20/5).

    Sementara itu kriminolog Universitas Islam Riau (UIR) Kasmanto Rinaldi menilai, penyerangan Mapolda Riau beberapa hari yang lalu, sebagai bukti nyata bahwa tidak ada wilayah yang steril dari praktik terorisme. Termasuk wilayah Riau. “Mereka (teroris, red) bisa berkembang di mana-mana. Tidak hanya di kota, bahkan sampai ke kabupaten atau pelosok-pelosok,” ujar mahasiswa doktoral Kriminologi UI yang juga Wakil Dekan 3 Fisipol UIR ini, Ahad (20/5).

    Kata Kasmanto, keberadaan jaringan teroris ini, tidak bisa terpola oleh aparat penegak hukum. Hal inilah yang menyulitkan pihak kepolisian mendeteksi keberadaan mereka. Begitu juga dengan aktivitasnya, yang sulit untuk mengetahuinya. (Sumber: Kantor Berita Riaupos co)




     
    Berita Lainnya :
  • Humaniora
    Akan Bertransaksi Narkoba, Warga Simalinyang ini Ditangkap Polsek Kampar Kiri
  • Lantas
    Satlantas Pekanbaru “Mengudara” Himbau Generasi Muda Agar Tertib Berlalu Lintas
  • Mitra Polisi
    Jumat Peduli, Polsek Langgam Santuni Warga Kurang Mampu di desa Gondai
  • Mitra Polisi
    Personel Polres Inhu Gotong Royong di Tempat Pembuangan Sampah Akhir Batu Canai
  • Reskrim Um
    Polsek Teluk Meranti Patroli Karhutla di Desa Pulau Muda
  • Giat Ops
    Selaku Kepala Satgas Daerah, Wakapolda Riau Pimpin FGD Terkait Strategi Perluasan BPNT di Riau
  • BinKam
    Tim Opsnal Satres Narkoba Polresta Amankan Sepasang Pelaku Diduga Pengedar Extacy
  • BinKam
    Unit Reskrim Polsek Kuantan Hilir Amankan 2 Pelaku Diduga Pecandu Narkoba
  • Lantas
    Tabrakan dengan Mobil Box, Pelajar SMKN 3 Mandau Luka Parah
  • Lantas
    Laka Di Jalan Poros RAPP Desa Segati, Tersangka Ini Divonis Dua Tahun Penjara
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Sabtu, 23-Februari-2019 | Jam Digital
    © 2015-2019 TRIBRATA NEWS RIAU, All Rights Reserved