14:03 WIB - Kapal Pengangkut Gas Elpiji 3kg dirompak, Polres Inhil Masih Mengejar Pelaku 13:48 WIB - Polres Dumai Musnahkan Narkoba Dari Lima Penangkapan 13:30 WIB - Salah Seorang Pengendara Menabrak Petugas Polantas Saat Lakukan Razia 13:20 WIB - Transaksi Di Kebun Sawit, Siswa SMK Ditangkap Tim Opsnal Polres Pelalawan 13:03 WIB - Kapolres Inhil Turun Langsung Memadamkan Api Di Wilayah Desa Suhada 16:13 WIB - Pertama Sekali, Polres Inhu Ikuti Even Pacu Jalur Di Taluk Kuantan
 
Desak Dalami dan Proses Dugaan Korupsi,
Puluhan Mahasiswa Gelar Aksi di Depan Kantor Ditreskrimsus Polda Riau
Reskrim Sus | Selasa, 22-01-2019 - 20:18:25 WIB
Penulis: JR

TERKAIT:
 
  • Puluhan Mahasiswa Gelar Aksi di Depan Kantor Ditreskrimsus Polda Riau
  •  

    Tribratanewsriau -Puluhan mahasiswa yang menamakan Aliansi Mahasiswa, Pemuda Anti Korupsi Pengawal Nawacita Presiden gelar aksi unjuk rasa di Ditreskrimsus Polda Riau, Selasa (22/01/19).

     Aksi ini, upaya massa mendesak pihak kepolisoan untuk mengusut, mendalami serta memproses dugaan tindak pidana korupsi di Riau. 



    Cecep Permana selaku Koordinator Lapangan menjelaskan aksi ini juga bentuk mendukung program nawacita presiden Republik imIndonesia, dalam memberantas tindak pidana korupsi, sebagaimana yang diamanahkan oleh undang-undang nomor 31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi. Serta peraturan pemerintah RI nomor 43 tahun 2018 tentang tata cara pelaksanaan peran serta masyarakat dan pemberian penghargaan dalam pencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi.

     

"Kita melihat adanya dugaan tindak pidana korupsi dan jual beli proyek di Dinas Perkim dan PUPR Kota pekanbaru sebanyak Rp. 30 miliar, pada tahun anggaran 2017. Informasinya hal ini melibatkan Sekdako M Noer dan seorang oknum anggota DPRD Pekanbaru Ida Yulita Susanti," katanya. 



    Dimana dalam perkara tersebut, adanya jual beli proyek dimana setiap paket diduga di jual senilai 15 perseb dari nilai setiap paket proyek tersebut kepada kontraktor yang dilakukan oleh oknum anggota DPRD Pekanbaru (Ida) itu. Sedangkan ida sendiri hanya menyetorkan 10 persen kepada M Noer dan 5 persen didapatkannya. 


    Kemudian, adanya dugaan skandal korupsi proyek rehab bekas kantor dinas Tata Ruang Kota menjadi kantor PMI senilai Rp.2,5 miliar. 

    Dalam hal ini Sekdako M Noer diduga melakukan penyalahguaan jabatan yang juga menyeret nama Edi Sehuerman Kabag Umum sebagai pengatur proses lelang, yang diduga agar memenangkan salah seorang kontraktor CV Devario Capita yang telah ditunjuk M Noer karena status pertemanannya. 

Selanjutnya, adanya dugaan jual beli proyek di bagian umum Pemko sebanyak Rp.40 miliar, periode 2017-2018 pada pos anggran Bagian Umum Pemko. 



    "Kita mendesak polisi untuk mendalami serta memproses hukum atas tindak pidana korupsi ini. Kita juga berharap Ditreakrimsus Polda Riau memeriksa M Noer, Ida Yulita Susanti, atas dugaan korupsi proyek di dinas perkim dan pupr kota pekanbaru sebanyak Rp30 miliar pada tahun 2017 , karena diduga melanggar UU No 31 tahun1999," bebernya. 



    Tak hanya itu saja, massa juga mendesak Ditreskrimsus memeriksa M Noer sebagai dalam penyalahgunakan jabatannya, di duga turut serta juga melibatkan Edi Suherma selaku Kabag Umum, dalam rehab bekas kantor dinas Tata Ruang Kota menjadi kantor PMI senilai Rp.2,5 miliar.

     

Terusnya, mendesak Ditreskrimsus Polda Riau, dimana di duga Edi Suherman yang menjual proyek-proyek tersebut kepada pihak kontraktor yang menjadi rekanannya. kemudian diduga Ia juga memberikan setoran pada M Noer. Pihaknya juga meminta Ditreskrimsus mendalami dan memeriksa Ida terkait dugaan ancaman beliau terhadap anggota dewan yang lain. Dimana diutarakannya "kalau kenak aku, aku sebut semua dewan dewan yang main proyek". 

    Untuk melihat apakah benar adanya dewan dewan yang lain yang main proyek. 

"Sumber kita bisa dipertanggung jawabkan. Untuk itu, kita juga meminta Presiden Republik Indonesia, Konsisten dalam melaksanakan Program nawacita dalam pemberantasan korupsi di Riau. Tak lupa kita juga menduga adanya pembayaran sewa rumah fiktif sekdako yang di duga di terima anak sekdako setiap tahun," pungkasnya.



     
    Berita Lainnya :
  • Reskrim
    Kapal Pengangkut Gas Elpiji 3kg dirompak, Polres Inhil Masih Mengejar Pelaku
  • Res Narkoba
    Polres Dumai Musnahkan Narkoba Dari Lima Penangkapan
  • Lantas
    Salah Seorang Pengendara Menabrak Petugas Polantas Saat Lakukan Razia
  • Res Narkoba
    Transaksi Di Kebun Sawit, Siswa SMK Ditangkap Tim Opsnal Polres Pelalawan
  • Nasional
    Kapolres Inhil Turun Langsung Memadamkan Api Di Wilayah Desa Suhada
  • Humaniora
    Pertama Sekali, Polres Inhu Ikuti Even Pacu Jalur Di Taluk Kuantan
  • Humaniora
    Sijago Merah Lahap Puluhan Ruko Dan Kios Di Jln Yos Sudarso Tembilahan
  • BinKam
    Wakapolda Riau Pimpin Pembukaan Latihan Pra Operasi Patuh Muara Takus 2019
  • Reskrim Sus
    Dua Pelaku Pembakar Lahan Diamankan Satgas Karhutla
  • Humaniora
    Polda Riau Terus Buru Para Pelaku Pembakar Hutan Dan Lahan
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Jum'at, 23-08-2019 | Jam Digital
    © 2015-2019 TRIBRATA NEWS RIAU, All Rights Reserved